Kempen Pembuangan Bayi :: RANCAK

Posted: August 7, 2010 in Isu Semasa

Mungkin inilah tajuk yang sesuai untuk mentafsirkan kejadian BUANG BAYI yang semakin menjadi-jadi di Malaysia. Saban hari dan saban waktu  semestinya wujud kes pembuangan insan comel yang tidak berdosa itu. Semakin bercambah umpama membilang angka, makin dibilang makin bertambah angka tersebut. Terdetik pilu dan sayu di hati penulis memerhatikan semua ini. Wujudnya artikel ini hanya adalah untuk membuktikan kerunsingan dan pemprotesan hati penulis selaku orang yang berfikir dan memerhati.

Sehingga hari ini, sudah terlalu ramai lambakan anak tidak sah taraf dilahirkan. Jumlahnya sudah mencecah berpuluhan ribu. Namun, angka bilangan tersebut tidak akan berhenti. Tiada noktah, bahkan akan terus bertambah dari semasa ke semasa. Buktinya, muka depan akhbar Metro pada hari ini bertarikh 7 Ogos 2010, terpangpang jelas seorang bayi perempuan dibiarkan seorang diri dalam pembentong longkang di Ampang. Dengan tidak berhati perut, seorang “betina” sanggup membiarkan anak yang dilahirkanya dibiarkan dalam air longkang yang kotor. Penulis cuba untuk berfikiran positif, mungkin jikalaulah penulis bayi tersebut, mungkin penulis akan bersyukur. Syukurlah aku diletakkan disini.. kerana ianya lebih baik jika dibandingkan dengan ditanam hidup-hidup, ataupun dibiarkan di tong sampah menjadi habuan anjing yang berpeleseran. Bertemankan air yang kotor sebagai pembalut kesejukkan tubuhku lebih baik daripada bertemankan anjing-anjing yang rakus memamah tubuhku nanti .. TERIMA KASIH IBUKU !!!!

JALAN PENYUDAH SEMUA INI.

Di dalam keratan akhbar mahupun internet banyak cadangan bernas yang diketengahkan. Namun, ianya mungkin sekadar cadangan. Mungkin masih tiada lagi jalan penyelesaian penyudah untuk semua ini. Bermulanya dengan cadangan supaya dididik tentang penggunaan pil pencegah kehamilan dan juga menyediakan alat pencegah kehamilan seperti IUD, pendedahan awal pendidikan seks di sekolah-sekolah, mewujudkan sekolah khas untuk gadis-gadis hamil luar nikah, memperkasakan kempen kesedaran dan menjelaskan keburukan seks bebas dan bermacam-macam. Terlalu banyak untuk dinyatakan. Namun jika kita bertenang dan berfikiran secara logik dan terbuka, mana mungkin kita dapat mengatasi semua ini jika kita tidak banteras “PENYUMBANG” nya terlebih dahulu.

Kita boleh sediakan prasarana mewah untuk gadis-gadis yang terlanjur, namun bolehkah kita sediakan prasana lengkap untuk mencegah gadis di luar sana yang masih aktif bermaksiat. Kita boleh laksanakan pendidikan khas tentang kehamilan dan menyediakan alat pencegah maksiat, namun ianya seperti merancakkan lagi percambahan penzinaan. Perlaksanaan pendidikan pencegahan kehamilan hanya akan menggalakkan lagi remaja-remaja bermaksiat dan berhubung intim kerana ada “cara” untuk mengelak kehamilan. Dan kita boleh bagi kesedaran, namun sampai bila ianya akan bertahan sedangkan diluar sana ”kesedaran bermaksiat” masih berleluasa ibarat magnet yang sentiasa memanggil-manggil untuk mendekatinya. Jadi dimanakah silapnya… fikir-fikirkanlah..

NEGARA BARAT :: Dan Masyarakat ISLAM

Negara-negara Barat mengambil pendekatan memperkenalkan pendidikan seks di sekolah. Jerman adalah di antara negara yang berusaha mengatasi masalah ini dengan pelbagai cara. Selain pendidikan seks, Jerman memperkenalkan “Baby’s Craddle” untuk mereka yang tidak tahu ke mana hendak membuang bayi yang baru lahir. Kaedah ini dipraktikkan di tempat terpilih khususnya hospital dan dipantau oleh kamera litar tertutup sepanjang masa. Sasaran utama ialah ibu muda yang ketakutan dan panik supaya anak yang dilahirkan akan diberi penjagaan kesihatan yang sewajarnya. Bayi yang diletakkan di “Baby’s Craddle” akan diambil oleh jururawat bertugas dalam masa dua minit. Ibu muda berkenaan diberi tempoh lapan minggu untuk menuntut anaknya dan tempoh ini cukup untuk menstabilkan emosi dan fizikalnya.

Di Amerika Syarikat, kerajaan membantu ibu muda untuk meletakkan bayi yang baru dilahirkan di tempat-tempat terpilih seperti hospital, balai bomba, agensi kebajikan swasta, agensi anak angkat dan gereja. Ibu atau orang yang meninggalkan bayi tersebut tidak perlu memberi butir terperinci. Penjagaan seterusnya diambil alih oleh kerajaan. Jika ibu atau bapa tidak menuntut bayi berkenaan dalam tempoh tiga bulan, hak ibu bapa boleh ditamatkan dan anak tersebut boleh diberi kepada keluarga angkat. Dan melalui undang-undang “Safe Haven” yang diperkenalkan, ibu muda dibenarkan untuk meningggalkan bayi mereka tanpa dikenakan tuduhan jenayah.

Persoalan yang timbul, penulis yakin ramai di kalangan kita yang terikut akan kaedah “murni” perlaksanaan barat ini. Tidak dinafikan, ada kebaikan dan juga manfaat dari semua ini. Dapat menghindarkan anak-anak yang tidak berdosa itu terbiar begitu saja. Namun, itu semua perlaksanaan sesudah berlaku semuanya. Bagaimana pula cadangan sebelum ianya berlaku? . Sedangkan pepatah ada menyebut “ MENCEGAH LEBIH BAIK DARI MENGUBATI ” kita mesti ingat.. perlaksanaan tersebut mungkin sesuai untuk dilaksanakan di Negara Barat. Tetapai di Malaysia yang masyarakatnya Islam adakah sesuai? . Ianya seolah2 membenarkan kes pembuangan bayi berterusan, kerana ada pihak yang bertanggungjawab akan menanggung risikonya.

Mungkin anak-anak yang terlahir itu perlu ada inisiatif untuk menjaganya. Namun inisiatif  mencegahnya mesti diwujudkan juga. Secara umumnya di Malaysia, rata-rata masyarakatnya adalah Islam. Dan kalangan orang melakukan ini semua, penulis yakin semuanya adalah Islam.  Justeru itu, kaedah dan penyelesainnya mesti mengikut kaedah Islam juga. Islam  itu tinggi, dan tidak ada yang yang lebih tinggi melainnya. Kita ada peraturan dan ketetapan yang telah ditetapkan Allah kepada hambanya. Jika di amalkan hukum tersebut, nescaya segala masalah yang ada akan selesai dengan mudah. Pokoknya ..kita mesti kembali kepada ISLAM .!!

Comments
  1. pejuang agama Allah says:

    mantap we..terskan berjuang melalui bog

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s